Perangkat Refurbished Marketplace Reebelo Bags Pendanaan Benih

  • Diposting pada 12 Juni 2022
  • Berita
  • Oleh John Doe
  • 6 Dilihat
image16.jpg

Reebelo, pasar untuk perangkat pre-loved, telah mengumpulkan dana awal dalam jumlah yang tidak diungkapkan dalam putaran yang dipimpin oleh June Fund yang berbasis di Jerman.

Perusahaan VC tahap awal Antler juga berpartisipasi dalam putaran tersebut, menurut sebuah pernyataan. Reebelo yang berbasis di Singapura adalah bagian dari kelompok startup ketiga Antler dan merupakan lulusan HyperSpark, pra-akselerator keberlanjutan StartupX yang dijalankan dalam kemitraan dengan raksasa investasi Temasek.

Menurut sebuah studi tahun 2018 oleh Badan Lingkungan Nasional Singapura, negara kota itu menghasilkan 60.000 ton sampah elektronik setiap tahun, dan hanya 6% dari yang didaur ulang. Untuk membantu mengurangi jumlah tersebut, pasar recommerce Reebelo memungkinkan konsumen di Singapura untuk membeli atau menjual smartphone, tablet, dan notebook bekas.

Re-commerce, atau reverse commerce, mengacu pada pembelian dan penjualan barang bekas, terutama perangkat elektronik.

Apa bedanya dengan startup? Beberapa pemain recommerce di Asia antara lain Moby dan Red White Mobile di Singapura, Budli di India, dan Laku6 di Indonesia.

Pada intinya, Reebelo adalah perusahaan yang membeli barang elektronik bekas dari perusahaan dan individu, kemudian memperbarui dan menguji perangkat sebelum mencantumkannya di situs web. Dealer barang bekas yang terdaftar juga menawarkan perpanjangan garansi untuk memberikan ketenangan pikiran kepada pelanggan.

Di bawah kemitraannya dengan badan amal lingkungan One Tree Planted, startup tersebut mengatakan bahwa satu pohon ditanam untuk setiap perangkat yang dijual di platformnya.

Apa saja tantangannya? Sejauh ini, kebanyakan orang mengupgrade perangkat mereka begitu model yang lebih baru dirilis, juru bicara perusahaan mengatakan kepada Tech in Asia. Saat ini, perangkat yang rusak juga dibuang daripada diperbaiki.

Perusahaan bertujuan untuk mengubah perilaku ini dengan mengizinkan pelanggan untuk menjual perangkat bekas mereka secara tunai, memberikan gadget lama mereka kesempatan hidup baru.

“Visi ambisius Reebelo adalah membangun ekonomi sirkular untuk elektronik,” kata Philip Franta, pendiri dan CEO di Reebelo. “[Kami mencoba] untuk mengubah cara orang mengonsumsi perangkat teknologi dengan kecepatan yang lebih berkelanjutan – satu perangkat pada satu waktu.”

Apa peluangnya? Ukuran pasar Reebelo yang dapat dialamatkan di wilayah tersebut, menurut perusahaan, mencapai US$4,2 miliar. Untuk menangkap bagian yang lebih besar dari ini, startup bertujuan untuk memperluas ke lini bisnis baru seperti penyewaan perangkat dan menawarkan telepon bisnis dan laptop yang dibundel untuk perusahaan.

Ia juga berencana untuk memasuki pasar lain di Asia Pasifik dan menambahkan dukungan untuk lebih banyak kategori elektronik di masa depan.

Berapa banyak traksi yang didapatnya? Startup ini mengklaim telah melayani lebih dari 210.000 pengguna di platformnya sejak Januari dan “bertujuan untuk terus tumbuh secara berkelanjutan dari bulan ke bulan.”

Siapa saja anggota tim? Startup ini didirikan tahun lalu oleh Franta dan Rastouil Fabien.

Franta sebelumnya menjabat sebagai chief business development officer untuk perusahaan teknologi kesehatan Jerman Media4Care, sementara chief product officer Fabien menjabat sebagai konsultan inovasi di Prancis.

Penulis
John Doe
Content creator
John Doe

Someone who likes to write and teach

Anda Mungkin Juga Menyukai

Tulis Tanggapan